Wednesday, February 13, 2013

Imam Mudaku Romantik! 13


BAB 13
PERJALANAN pulang pada petang itu terasa agak meletihkan kerana hari ini dia tidak duduk sepanjang masa di butiknya. Tadinya dia singgah ke tempat pembekal kain untuk berunding tentang pembekalan stok kain  untuk syarikatnya. Selaku bos, siapa lagi kalau bukan dia yang perlu bertungkus-lumus?
Nah, sekarang jalan sesak pula! Khalisah menguap kecil. Berhadapan dengan jalan raya yang sesak sebegini bukan suatu perkara asing di Kuala Lumpur. Tetapi masalahnya, dia sudah mengantuk! Lagi teruk, kepalanya sudah ‘terangguk-angguk’ beberapa kali sepanjang perjalanan itu. Memang bahaya!
Hampir empat puluh minit tersekat dalam kesesakan di kota metropolitan itu, akhirnya tercapai juga hajat Khalisah hendak melihat rumahnya tersergam di depan mata. Ahhhh… alhamdulillah, sampai juga!
Namun, ketika kereta Khalisah melepasi pagar rumahnya, kelihatan sebuah kereta yang memang pasti bukan milik keluarganya sedang elok terparkir di tempat biasa Khalisah meletakkan keretanya. Nak tak nak, Khalisah terpaksa memarkir keretanya di tempat lain.
‘Siapa pulak ni?’ Khalisah tertanya-tanya sendiri. Perlahan dia menutup pintu keretanya semula.
Pintu depan rumah banglo itu tiba-tiba terkuak dari dalam. Khalisah tidak jadi meneruskan langkah, hendak melihat siapa yang akan keluar dari balik pintu tersebut.
“Terima kasihlah, you. Lega hati kami ni. Tercapai jugak hajat anak teruna kami tu akhirnya,” kata wanita yang pertama keluar dari balik pintu tersebut. Wajahnya nampak bahagia.
“Yalah, Izreen. I pun dah lama berkenan kat dia. You jangan risaulah. Semuanya akan berjalan lancar nanti.” Muncul pula seorang wanita yang amat dikenali oleh Khalisah… siapa lagi kalau bukan mamanya!
Seketika kemudian, muncul pula Tan Sri Kamarul dan seorang lelaki sebayanya sedang rancak berbual sambil berjalan menghampiri kereta ‘asing’ yang elok terparkir itu.
Khalisah membulatkan biji mata. Mama dan papa Izham!
‘Apa yang diorang buat kat sini?’ Serta-merta Khalisah menjadi gelisah. Terbayang semula akan perbualan dengan mamanya beberapa hari lepas. Tanpa selindung atau kiasan, Puan Sri Lydia berterus-terang kepada Khalisah tentang keinginannya untuk bermenantukan Izham!
Entah kenapa, Khalisah merasakan jiwanya perit sangat. Sungguh perit… bermacam-macam kemungkinan yang tidak pernah diimpikan mula menghantui pemikirannya.
“Eh, Khalisah! Apa khabar, sayang? Lama tak jumpa Lisa.” Datin Izreen menyapa ramah wanita yang dari tadi tegak berdiri memerhati itu. Telapak tangannya dihulurkan.
Sayang? Sungguh Khalisah agak terkilan dengan panggilan itu. Namun, huluran tangan itu dibalasnya juga lalu dikucup lembut. “Alhamdulillah, datin. Saya sihat.”
“Eh, jangan berdatin-datin lagi. Panggil mummy ya? Biasakan diri dulu,” pinta Datin Izreen. Seakan tidak perasan langsung garis-garis kegusaran yang jelas terpancar di wajah gadis itu.
Khalisah mengerutkan dahi. Mummy? Kenapa pula dia perlu memanggil wanita berada ini dengan panggilan sebegitu?
“Lisa, kenapa balik lambat?” Puan Sri Lydia menegur anak gadisnya itu. Ya, dia menyedari perubahan pada riak wajah Khalisah. Bukannya dia tidak tahu isi hati anak perempuannya itu!
 “Errr… jalan sesak, ma. Tu yang lambat sikit.”
Datin Izreen tiba-tiba mengusap-usap pipi Khalisah. “Jaga diri baik-baik ya, sayang. Mummy balik dulu.”
Khalisah terkesima sekali lagi. Terkesima dengan perlakuan spontan mama kepada Izham, lelaki yang terlalu menaruh harapan kepadanya itu. Ya ALLAH…
“Okeylah, Lydia. Apa-apa hal nanti I call you. I balik dulu ya.” Datin Izreen meminta izin mengundur diri. Seketika kemudian, wanita itu berjalan dan masuk ke dalam keretanya bersama-sama suaminya yang sudah turut menamatkan perbualan dengan Tan Sri Kamarul.
Khalisah masih tegak di situ… kebingungan. Cuma matanya yang bergerak-gerak memerhati kelibat kereta mewah yang semakin hilang dari padangan itu.
“Lisa, kamu nak berdiri kat situ ke? Masuk dalam sekarang. Mama nak cakap sikit.” Agak tegas Puan Sri Lydia memberikan arahannya. Lalu masuk ke dalam bersama-sama Tan Sri Kamarul yang hanya memandang anak daranya itu dengan pandangan kosong.
Khalisah meneguk liur yang terasa perit untuk ditelan. Keseriusan yang jelas pada gaya mamanya sudah cukup menimbulkan rasa cuak dalam hatinya. Ya ALLAH, tenangkanlah hati ini!
“Mama nak cakap apa dengan Lisa?” Khalisah bertanya sebaik saja melabuhkan punggung di sofa ruang tamu, berhadapan dengan tempat duduk Puan Sri Lydia.
Puan Sri Lydia menegakkan badan. Wajah anak perempuannya itu dipandang kosong. “Tadi Datin Izreen merisik Lisa untuk Izham.”
Khalisah menggumam bibir. Dia tidak terkejut kerana sudah mengagak awal-awal lagi akan hal itu. Namun, debaran di hatinya tidak mampu dielakkan.
“Errr… jadi?” Teragak-agak Khalisah bersuara. Sememangnya dia amat takut jika akan mendengar sesuatu yang tidak diingininya dari Puan Sri Lydia!
Puan Sri Lydia menghela nafas kecil. “Mama terima. Seminggu lagi Lisa akan bertunang dengan Izham.”
Khalisah mengangkat wajahnya. Anak matanya yang mula bertakungan tepat menghala ke wajah Puan Sri Lydia. “Ma, kenapa mama tak bincang dengan Lisa dulu?” Bergetar-getar suaranya menahan sebak.
“Kan mama dah bagitahu Lisa hari tu? Lisa tak bagi respon, so mama anggap Lisa terima pinangan keluarga Izham,” jawab Puan Sri Lydia. Begitu saja.
“Tapi mama kan dah janji… mama janji akan setuju dengan siapa pun yang Lisa pilih asalkan Lisa bahagia. Masalahnya, Lisa tak nakkan Izham. Lisa tak tahulah boleh bahagia ke tak dengan dia. Lisa tak nak dia, ma.” Khalisah merayu seperti anak kecil. Itu sajalah cara yang terlintas di fikirannya tika ini untuk menegaskan ketidaksetujuannya.
Puan Sri Lydia menggeleng. “Mama percaya yang Lisa akan bahagia dengan Izham. Lagipun, apa kurangnya Izham, Khalisah? Dia ada master, ada kerja bagus, ada harta, rumah, kereta… semua lengkap! Beritahu mama, apa lagi yang Lisa rasa tak cukup?”
Khalisah kelu mendengar bidasan mamanya. Bukan dia tidak tahu hendak menjawab, malah seribu satu hujah boleh menjadi senjatanya untuk membangkang keputusan mamanya. Namun, dia cuma terkilan… terkilan dengan pendirian mamanya selama ini.
Mamanya cuma memandang kecukupan harta-benda sebagai syarat untuk melahirkan rasa cinta! Itu yang membuatkan Khalisah kebuntuan sebentar…
“Lisa, mama cuma nak yang terbaik untuk Lisa. Mama takkan pernah letakkan anak mama pada situasi yang boleh mengancam kebahagiaan anak mama sendiri. Mama tahu ini yang terbaik, sebab itu mama buat semua ni.” Bicara Puan Sri Lydia semakin reda. Tidak sekeras dan setegas tadi. Cuma kata putusnya yang masih ditegaskan.
Khalisah tunduk. Membiarkan cecair jernih yang bertakung tumpah lalu menitik ke ribanya. Hancur sungguh hatinya!
Puan Sri Lydia terus bangun dari tempatnya. Tidak memujuk anak gadisnya itu, terus saja dia menghilang ke tingkat atas.
“Lisa.” Ketika hatinya masih diruntun kepedihan, terasa ada sentuhan lembut mengena bahunya.
Khalisah mengangkat wajah. Jelas pipinya sembab. “Papa…”
Tan Sri Kamarul tersenyum hambar. Lalu duduk di sebelah anak perempuannya itu. “Papa dah cuba cakap dengan mama, supaya berbincang dengan Lisa dulu. Tapi… Lisa faham macam mana mama kan? Hmmm… sabarlah, nak. Kan Lisa yang selalu cakap selama ni, setiap perkara ada hikmahnya. Jadi, Lisa terimalah. Anggap semua yang berlaku ni mesti ada hikmahnya.” Lelaki itu cuba memberikan nasihat terbaik yang mampu diutarakannya sebagai seorang bapa. Bahu Khalisah dipeluknya lalu ditepuk-tepuk lembut.
Khalisah tidak mampu bersuara lagi. Kesedihan sudah menguasai emosinya. Ya ALLAH… ketika ini, aku hanya mahukan kekuatan dari-MU!
Perlahan-lahan Khalisah mendaratkan kepala ke bahu Tan Sri Kamarul. Moga-moga papanya akan mengerti kepedihan yang telah menambah luka pada hatinya kini.

“SEMUA seratus lima puluh ringgit, taukeh,” kata lelaki cina berbadan gempal itu. Tangannya sudah siap sedia dihulurkan.
“Hah? Seratus lima puluh? Kenapa mahal sangat?” Tempik wanita itu, betul-betul tidak berpuas hati dengan bayaran yang dikenakan.
“Hai, kau jangan banyak soallah. Hari tu bukan kau dah janji ke nak tanggung ganti rugi aku? Mahal tak mahal, kau kena bayar jugak. Aku tak peduli. Aku cuma nak tahu kereta aku cantik balik aje!” Hakimi bercekak pinggang. Keningnya diangkat memandang wanita itu, memang gaya hendak mencari gaduh.
Lelaki cina itu menggaru-garu kepala. “Haiyaa amoi… lu pakai Mini Cooper takkan seratus lima puluh lu tak boleh bayar? Ini kemik ada banyak teruk jugak. Sebab itu mahal sikit,” bebelnya.
“Haaa, betul tu apek! Apapun, terima kasih ya apek. Boleh saya ambik kereta saya dulu? Itu duit lu mintak sama ini perempuan!” Hakimi tidak kuasa hendak melihat pertelagahan antara perempuan yang digelarnya minah sengal itu dengan lelaki Cina bertubuh gempal tersebut.  Dia sudah tidak sabar-sabar hendak memandu Prevenya semula!
“Eiii… kau ni sengaja aje kan nak susahkan hidup aku?” Adriana menghentak-hentak kaki pula. Sakit sungguh hatinya berhadapan dengan lelaki kerek ini! Kenapalah dia dipertemukan dengan lelaki gila ini?
“Eh eh… bukan kau ke yang cari pasal dengan aku? Itulah, lain kali mata tu letak kat atas hidung, bukan dalam lubang hidung! Sengal!” Hakimi tidak melepaskan peluang menghamburkan rasa geramnya.
“Haiya, lu orang mau gaduh kasi cari tempat lain meh! Wa sudah betulkan itu kereta, sekarang wa mau itu duit saja. Wa tak mau dengar lu gaduh!” Lelaki Cina itu juga sudah naik berang melihatkan bengkelnya kini menjadi gelanggang ‘gusti mulut’ pula antara lelaki dan wanita itu.
“Hei, bisinglah lu, apek! Apa lu ingat wa tak ada duit ka? Nah, duit lu wa bayar! Puas?” Adriana menarik sekeping not seratus ringgit dan sekeping not lima puluh ringgit dari beg duit yang dipegangnya. Betul-betul dihalakan duit itu ke muka Cina gempal tersebut.
“Haha. Okey, amoi. Wa tulis itu resit sekejap. Lu tunggu sini!” Setelah mendapat bayarannya, tidak menyempat-nyempat lelaki Cina itu berlari ke meja kaunternya dan menulis sesuatu.
“Hmmm… apapun, terima kasih. Lain kali hati-hati. Muka lawa tapi mata letak kat lubang hidung pun tak guna jugak!” Hakimi mencebik. Sempat dia menembak wanita itu dengan ‘ayat manisnya’ sebelum berlalu pergi dengan Prevenya yang telah pulih dari ‘kecederaan’ itu.
“Arghhh… mamat sewel! Muka hensem tapi mulut busuk macam loji taik!” Adriana menjerit seorang diri walaupun dia sedar yang Preve itu sudah hilang dari pandangan.
Beberapa orang yang turut melihat adegan itu hanya menggeleng. ‘Si lelaki dengan si perempuan, dua-dua mereng!’

ADRIANA melepaskan keluhan lega. Fuhhh… satu ‘bala’ sudah dapat ditangani. Nah, sekarang apa lagi? Sekarang dia mahu relaks dahulu. Mencari baki-baki ketenangan yang masih tinggal untuknya.
Akhirnya, kereta Adriana memasuki perkarangan sebuah masjid. Kenapa dia ke masjid? Kerana hanya itulah satu-satu tempat di mana dia boleh meletakkan keretanya selama mana yang dia mahu tanpa dihalau oleh sesiapa.
Brek diangkat. Cermin keretanya diturunkan lalu enjin pula dimatikan. Kepalanya disandarkan pada kepala kerusi. Ah, terasa sedikit lega!
Faqih… sebaris nama itu terus berlegar-legar di mindanya.
Walaupun insiden semalam seperti sudah jelas menyatakan bahawa dia telah tersalah sangka terhadap lelaki yang menunggang Ducati itu, namun dia tidak tahu kenapa hatinya tetap berdegil untuk mengiakan. Lelaki itu memang Faqih!
Tetapi semalam… Faqih yang sebenar hanyalah menunggang motosikal buruk dan tinggal di kawasan perumahan sederhana. Tidak pula seperti hari yang sebelumnya, menunggang Ducati dan tinggal di perumahan mewah!
Adriana menarik nafas dalam lalu dilepas perlahan-lahan… walau apa pun, dia tetap akan terus menyiasat hingga kebenaran terungkai!
Suara azan berkumandang di langit… menandakan waktu Asar sudah tiba. Ah, sekejap sungguh masa berputar!
Adriana memejamkan matanya. Suara azan bagai tidak langsung menggerakkan keinginannya untuk menyahut seruan ILAHI itu. Fikirannya terus berputar-putar entah ke mana.
Sehinggalah suara imam menyuruh supaya jemaah meluruskan saf di dalam masjid, wanita itu masih membatu. Cuma matanya yang terpejam kini terbuka.
Takbiratul ihram beralun tenang.
Adriana menghidupkan enjin keretanya semula. Sekarang, jiwanya sudah tenang sedikit. Dia mahu pulang.
Namun… matanya tiba-tiba tertancap ke suatu arah. Motosikal Faqih!
Adriana terkebil-kebil sebentar. Faqih ada di sini? Nah, inilah peluangnya!
Wanita itu keluar dari kereta. Semangatnya berkobar-kobar kembali untuk meneruskan ‘misinya’. Motosikal Honda C70 itu dihampiri. Sah, ini memang motosikal buruk yang digunakan oleh jejaka tampan itu!
Adriana masih belum puas. Tidak cukup dengan itu, dia bergerak pula menuju ke beranda masjid. Dari balik pintu, dia mengintai ke ruang solat… di mana jemaah lelaki sedang bersolat.
Mata Adriana lebih membundar kini. Betulkah apa yang sedang dilihatnya?

SELESAI bersalam-salaman dengan para jemaah seperti biasa, Faqih menuju keluar dari dewan solat. Ketenangan yang diperoleh menghasilkan senyuman yang tidak lekang di bibirnya. Motosikalnya dihampiri sebaik dia menyarung selipar.
“Faqih…” Ada suara lembut menegur dari belakang.
Faqih lekas memusing tubuh mendengar namanya disapa. Namun, hampir-hampir gugur jantungnya sebaik melihat gerangan yang berdiri di belakang itu. “Adriana!”
Adriana tersenyum tawar, nampak seperti dibuat-buat. Matanya tidak berkelip langsung memandang Faqih yang segak berjubah putih serta berkopiah itu. “Faqih, tak payah nak berselindung apa-apa lagi. Saya dah tahu siapa awak.”
“Tahu apa?” Faqih cuak, turut bercampur kebingungan. Tidak sangka yang wanita ini boleh muncul di belakangnya tiba-tiba!
“Humhum… Ustaz Muhammad Faqih bin Farhan Al-Hafiz, imam satu Masjid As-Salam. Hai, lucu… lucu…” Adriana ketawa sinis. Salah satu misteri sudah terungkai… bermakna misinya hampir berjaya! Faqih bukanlah orang ‘biasa-biasa’. Sudah diagak, lelaki itu memang ada menyembunyikan ‘sesuatu’ selama ini.
Faqih mengetap bibir. Tiada apa yang boleh dinafikan kerana… apa yang disebut oleh wanita itu benar belaka.
“Saya ingat awak ni bijak sangatlah. Lain kali kalau nak ‘menyamar’ pun pandai-pandailah. Ni tidak, jelas terpapar dekat papan kenyataan itu nama awak sebagai imam masjid ni.” Adriana berpeluk tubuh. Bibirnya dimuncungkan ke arah papan kenyataan yang tergantung di dinding masjid.
Faqih menghirup nafas kecil. Fahamlah dia kini bagaimana Adriana boleh mengetahui perihalnya. “Cik Adriana, saya tak pernah menyamar pun. Dah memang cik tak kenal saya, memanglah cik tak tahu siapa saya.”
“Sudahlah, Ustaz Faqih. Kalau dah sampai jadi pemandu tu tak menyamar ke? Apa motif ustaz sebenarnya ha?” Adriana tidak mahu perbualan tersebut terus terhenti. Dia mahu mengetahui perihal lelaki di hadapannya ini sebanyak mana yang boleh. Dan… panggilan terhadap Faqih pun tiba-tiba saja bertukar menjadi ‘ustaz’!
“Kalau saya cerita kat awak pun bukan awak faham. Nanti awak kata saya tak betul pulak. Hmmm… apapun, saya mintak janganlah dihebohkan perkara ni pada tan sri termasuk keluarga dia sekali pun,” pinta Faqih. Suaranya kembali tenang berbanding tadi.
“Ustaz tahu siapa saya? Saya sepupu Khalisah. Tan Sri Kamarul bapa saudara saya! Jadi, saya pun keluarga tan sri. Tapi saya dah tahu rahsia ustaz.” Adriana mengangguk-angguk perlahan kepalanya, seperti memberikan isyarat ‘mengugut’ dengan mata yang mengecil.
“Oh, keluarga tan sri jugalah ni? Okey, tak apa. Tapi saya mintak tolong awak tetap jangan beritahu apa-apa pada tan sri.” Faqih gusar juga. Namun, dia perlu betul-betul meminta tolong wanita itu kali ini.
Adriana mengangkat bahu. “Ustaz Muhammad Faqih Al-Hafiz, lulusan sarjana muda Takhassus Qiraat dari Maahad Qiraat As-Shubra, Mesir. Oh my god, dahsyatnya ustaz!” Wanita itu terus mencamurkan segala ‘fakta’ yang diketahuinya selama ini. Ya, selama ini! Kerana dia memang sudah lama mengenali lelaki di hadapannya ini.
Faqih mengerutkan dahi. “Mana awak tahu semua tu?”
“Haha… ustaz ni luculah! Kan saya dah kata tadi, kalau nak ‘menyamar’ ustaz kena pandai-pandai. Saya kenal ustaz dari TV-lah. Macamlah saya tak kenal ada ustaz tu kadang-kadang bagi ceramah kat Soallah Ustaz pagi-pagi tu. Ingat saya seksi macam ni saya tak tengok rancangan tu? Itulah rancangan wajib yang saya tengok setiap pagi tau!” Panjang lebar dakwaan Adriana. Merungkai kebingungan lelaki yang sebenarnya ustaz di hadapannya ini. Tapi wanita itu hairan juga… kenapa Ustaz Faqih ini masih mahu menyembunyikan identitinya kepada orang-orang tertentu sedangkan identitinya memang sudah disiarkan secara meluas pun sebelum ini? Tidak terfikirkah ustaz muda ini jika golongan yang diharapkannya agar tidak mengetahui identitinya itu bakal mengetahui juga suatu hari nanti?
“Hmmm…” Faqih hendak bersuara, tetapi tidak mampu. Ternyata percaturan yang dibuatnya selama ini silap!
“Patutlah saya dah lama tak nampak ustaz bagi ceramah kat Soallah Ustaz. Rupa-rupanya, ustaz bekerja dengan bapa saudara saya. Jadi pemandu pulak tu. Hishhh, saya memang tak faham kenapa ustaz sanggup buat semua tu!” Adriana terus mengomel. Hatinya memang puas kini! Puas kerana ‘misinya’ sudah berjaya! Walau sebenarnya, masih banyak persoalan lain yang mengasak mindanya tentang Ustaz Muhammad Faqih itu.
“Jangan bagitahu tan sri. Itu saja yang saya minta tolong dari awak.” Faqih terus mengulangi permintaannya.

9 comments:

Anonymous said...

akak... tak mau khalisha kahwin ngan izham

Izzah Haneefa said...

hehe... nanti ye.. ada kejutan :D

Anonymous said...

:0 subhanallah bckground Faqih~ hopefully Khalisah x smpy kwin ngan Izham..

-Alia-

Anonymous said...

Assalam izzah, bagus karya awak ni...jarang nak jumpa hero dlm novel yg kaya tp islamik mcm faqih..teruskan berkarya...

obat penyakit jantung said...

cerita yg cukup lumayan baik menurutku....sukses....

Anonymous said...

sis, bila nak keluar novel nii? nnt update tauu kat sini.

Anonymous said...

Sedih sngt bce novel ni :'( hukhuk tapi jalan cerita dia menarik sngt . Hoho sampaikan ana pun ad angan2 nk suami mcm faqih tu . Kalaulah realiti :D

Khalisah Khalis said...

Asalam akak....boleh saye tahu mcm mana akk mendapat ilham untuk tulis ni??.....lol...teruja saya baca haha...mcm baca kisah diri sndiri pula.... apa2 pun saya bangga akak guna nama "Khalisah" & "Khalis" :)

ALIF BAHIN SALEPENDI said...

Brilliant... n_n